Bumi menuju Jaman Es Kecil

Matahari sedang menuju ke periode yang tidak biasa dan panjangnya hibernasi yang bisa memicu jaman mini Es kecil di Bumi. Penurunan pemanasan global mungkin terjadi tahun-tahun setelah 2020, perkiraan waktu ketika bintik matahari  menghilang selama bertahun-tahun, bahkan mungkin beberapa dekade.

Sementara dampak dari matahari yang mendingin sebagian besar baik – akan ada sedikit gangguan satelit dan tenaga – hal itu akan terlihat pada perubahan yang tajam dalam pemanasan global.

Tidak adanya bintik matahari bukan situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini pernah terjadi sebelumnya, terakhir pada abad 18.

Sementara para ilmuwan tidak tahu mengapa matahari akan tenang. Dr Hill dan timnya berdasarkan prediksi mereka pada tiga perubahan di bawah sinar matahari ditemukan oleh tim ilmiah – bintik matahari melemah..

Dr Richard Altrock, studi co-penulis dan astrofisikawan di Air Force Research Laboratory, mengatakan ketiga isyarat menunjukkan bahwa “ada kemungkinan yang baik bahwa matahari bisa masuk ke semacam negara dari mana dibutuhkan waktu lama untuk pulih ‘.

Prediksi mereka secara khusus ditujukan pada siklus matahari mulai tahun 2020. Para ahli mengatakan bahwa matahari telah sangat diam selama sekitar empat tahun terahkir dengan beberapa bintik matahari.

Medan magnet besar matahari menentukan siklus matahari, yang meliputi bintik matahari, angin matahari dan ejeksi yang bergerak cepat partikel yang kadang menghantam Bumi. Setiap 22 tahun, medan magnet matahari mengubah posisi kutub utara dan selatan, menciptakan sebuah siklus 11-tahunan sunspot.

Pada puncaknya seperti tahun 2001, ada bintik matahari setiap hari dan solar flare lebih sering dan badai yang bisa mengganggu satelit. Awal bulan ini, David Hathaway, ilmuwan atas badai surya Nasa, meramalkan bahwa siklus saat ini, yang dimulai sekitar 2009, akan menjadi yang paling lemah dalam satu abad.

Mr Altrock juga berpikir siklus saat ini tidak akan memiliki banyak aktivitas matahari, setelah pelacakan pita dari korona matahari, atmosfer luar matahari terlihat selama gerhana.

Matt Penn National Solar Observatory,  mengatakan medan magnet sunspot terus menurun kekuatannya sejak tahun 1998. Jika mereka terus pada kecepatan saat ini, medan magnet mereka akan terlalu lemah untuk menjadi bintik-bintik pada 2022 atau lebih, katanya.

Bumi telah menghangat seiring aktivitas matahari telah menurun. Mr Hill dan rekan-rekannya tidak akan membahas efek dari matahari tenang di suhu atau pemanasan global.

‘Jika prediksi kami benar, kita akan memiliki sebuah percobaan indah yang akan menentukan apakah matahari memiliki efek pemanasan global, “katanya.

sumber:kompas.com

Categories: Berita | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.