Penjelajah Asteroid Kembali ke Bumi

JAKARTA, KOMPAS.com – Hayabusa, wahana antariksa Jepang kembali ke Bumi hari Minggu (13/6/2010) petang, setelah menjalani misi pendaratan ke asteroid Itokawa, selama tujuh tahun lebih. Wahana yang pembawa kapsul penyimpan sampel batuan dari Itokawa itu jatuh di selatan Australia sekitar pukul 21.00 WIB.

Ilustrasi Hayabusa saat mendekati asteroid Itokawa.

Sebelumnya, Hayabusa melintasi kawasan selatan Indonesia. Namun, obyek ini sulit terlihat di malam hari karena saat melintas dari barat ke selatan Indonesia kapsul belum terbakar. Hal ini disampaikan pakar astronomi dan astrofisika dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), Thomas Djamaluddin, Minggu (13/6).

“Hayabusa ini hanya terlihat di Australia selama beberapa menit sebelum jatuh,” ujar Thomas, peneliti dari Pusat Pemanfaatan Sains Antariksa Lapan. Kenampakannya di langit arah barat laut sebagai obyek yang menyerupai “bintang” sangat terang di dekat Mars yang bergerak ke arah selatan. Saat terbakar, wahana itu bersuhu sekitar 7.000 derajat celsius.

Badan Antariksa Jepang (JAXA) telah melakukan beberapa tahapan TCM (trajectory Correction maneuver) untuk mengarahkan Hayabusa ke titik jatuh. Pada hari Minggu, sekitar pukul 18.00 WIB, wahana ini berada di atas India pada ketinggian 70.000 kilometer atau dua kali ketinggian orbit satelit Palapa. Kapsul pembawa sampel mulai dilepas dari Hayabusa saat berada di atas selatan jazirah Arab. Selanjutnya, kapsul di arahkan untuk jatuh di wilayah Woomera, Australia Selatan.

Memasuki atmosfer Bumi pada ketinggian 200 kilometer, kecepatan Hayabusa mencapai lebih dari 400.000 kilometer per jam. Dan, pada ketinggian sekitar 100 kilometer Hayabusa dan kapsul akan terbakar. Pesawat induk ini habis terbakar, tetapi kapsul yang dilengkapi pelindung panas yang mutakhir dirancang tetap utuh hingga mencapai permukaan Bumi pada Minggu pukul 11 malam waktu Australia.

Keberhasilan misi Hayabusa merupakan pencapaian penting bagi pengembangan teknologi dan sains antariksa, antara lain dalam rekayasa dan pengujian propulsi ion dan pelindung panas kapsul antariksa. Selain itu, kajian fisis jarak dekat asteroid Itokawa dan sampel tanahnya juga diharapkan dapat meningkatkan pemahaman tentang fisis tata surya dan asal-usulnya.(YUN)

About these ads
Categories: Berita | Tinggalkan komentar

Post navigation

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 670 pengikut lainnya.